Silaturrahim



Assalamualaikum w.b.t dan salam hormat.

Tanggal 7hb. Disember 2016, saya telahpun ‘sah’ membebaskan diri daripada rantaian di hati, jiwa dan diri.

Syukur.  Setelah sekian lama saya menahan dan bersabar dengan ujian tersebut, maka inilah pengakhiran kisahnya setelah bertahun juga saya memendam dan merendam kepayahan hidup berumahtangga. 

Sejujurnya, saya tidak menyangka yang saya akan berumahtangga dan mempunyai zuriat seperti hari ini.  Saya juga tidak menduga ujian tertumpah ke atas mahligai ini dan berakhir dalam tempoh yang agak singkat.

Tidak mahu mengulas di mana kekurangan dan kepincangannya; saya hanya redha dengan jalan cerita hidup yang telah tersurat sejak di Azali.

Mungkin ramai yang telah maklum tentang babak-babak dalam kehidupan saya selama ini.  Mungkin ramai juga yang memuntahkan pelbagai pandangan, curahan hati, dan tidak kurang juga yang mendoakan kebaikan dan menitipkan semangat kepada diri supaya lebih tabah dan bertahan dengan kasih sayang Allah demi orang-orang yang tersayang.

Sejujurnya juga, saya tidak rasa terbeban dengan status semasa saya.  Mungkin kerana sudah biasa memekakkan telinga, membutakan mata dan menebalkan muka-berhadapan dengan masyarakat yang berbilang warna emosi dan kerenah.  Juga tidak mahu menyimpan perasaan negatif kepada yang memuntahkan aura merah ke dalam hati saya.  Saya hanya mahu kekal senyum dan bersangka baik kepada semua, waima dengan yang berpihak kepada lawan saya.

Saya tidak mahu bermusuh.

Saya juga tidak mahu memutuskan silaturrahim antara manusia.
Sewajarnya perpisahan ini melibatkan banyak pihak dan menjemput marah dan benci yang berlarutan-saya masih berpegang kepada toleransi dan rasa kemanusiaan yang sudah lama saya terapkan dalam jiwa saya.

Kita hidup tidak lama. 

Kita juga tidak tahu bagaimana masa hadapan akan menyebelahi kita, adakah ia akan berdamping dengan baik atau sebaliknya.  Mungkin hari ini kita kaya dengan saudara, sahabat handai taulan, jiran yang baik dan membantu dalam segala hal.  Tetapi kita tidak tahu, adakah keadaan ini akan berlarutan sehingga akhir hayat kita.

Saya hanya risaukan anak-anak saya.  Mereka masih rebung dan amat memerlukan banyak sokongan dari pelbagai sudut.

Dalam usia hijau ini, mereka sudah kekurangan sesuatu yang penting dalam kehidupan.  Bila terkenang dan memikirkan hal itu jugalah saya banyak kali menangguhkan perpisahan ini.  Saya masih berharap agar pihak di sebelah akan berubah dan kembali ke landasan yang benar. 
Malangnya, itu semua tidak berlaku.  Kesabaran saya juga telah tiba ke garis had yang merbahaya.  Gelung kompromi saya sudah mengendur dan hampir putus.  Lelah saya juga telah tiba ke kemuncak dan akan menyempitkan ruang pernafasan, justeru memecahkan pembuluh ketabahan.  Atmosfera di sekeliling saya juga semakin menyesakkan dan memaksa saya mengambil keputusan yang pasti akan menghentam dada dan memercikkan darah yang membuak serta memualkan.

Namun.

Saya harus akur kerana barah itu sudah lama bersarang dalam perumahnya.  Sudah sampai ke tahap 4. Tiada ubat yang boleh menyembuhkannya lagi.

Sungguhpun begitu, saya hanyalah manusia biasa yang banyak kelemahan dan kekurangan dalam diri.  Selamanya saya akan terus belajar dalam mempersiapkan diri sebelum menghadap-Nya.

Jika anak-anak ibu yang di kasihi membaca coretan ini nanti, ibu hanya mahu kamu tahu yang ibu tidak pernah mahu memutuskan silaturrahim kamu dengan pihak di sebelah sana. 
Kamu tetap darah daging mereka.  Kamu masih mempunyai keluarga di sana.

Sungguhpun kamu membesar bersama keluarga ibu di sini, yang mengasihi kamu di sini, yang sentiasa di sisi ketika susah senang kamu; ibu mahu kamu tahu yang mereka di sana juga menyayangi kamu sungguhpun mereka tidak pernah bersua muka dengan kamu.

Ibu tidak pernah mengajar kamu berdua membenci sesiapa pun di dunia ini.  Kebencian tidak harus ada dalam kamus hidup kamu yang masih putih.  Ibu juga mahu kamu berdua hidup dalam kasih sayang, bukan kebencian.  Ibu mahu kamu menyulam rasa rendah diri dan berserah segalanya kepada Yang Esa, dalam apa jua keadaan-sukar dan senang.

Jika umur ibu masih ada, kamu tanyakanlah akan ceritanya-nescaya akan ibu khabarkan apa yang telah ibu lalui. 

Tentang kasih sayang keluarga.

Tentang kebencian dan dendam yang meratah jasad.

Tentang keinsafan.

Tentang kejahilan.

Tentang segalanya.

Jadikanlah ia panduan hidup kamu untuk menempah syurga Allah yang kekal abadi.

Kita tidak selamanya betul.  Orang lain juga tidak selamanya salah.

Gunakan taakulan hati berdasarkan aturan qalbu yang bersih, nescaya kamu akan di bimbing oleh Allah s.w.t. selamanya.


Salam hormat dan ketemu lagi.



Comments

Popular posts from this blog

D'Kok Eco Camp

kenapa ia dan kenapa baru sekarang...

Hello 2017!