Posts

Showing posts from December, 2015

Azam

Tahun baru akan menjelang. Saya hanya ada satu azam sejak beberapa tahun yang lalu.
1. Saya ingin menjadi hamba-Nya yang taat 2. Saya ingin menjadi isteri yang patuh pada suami 3. Saya ingin menjadi anak yang baik kepada ibu bapa 4. Saya ingin menjadi ibu yang terbaik untuk anak-anak saya
Kepada kalian, selamat menyambut tahun baru 2016, semoga semua beroleh kebahagiaan dunia dan akhirat.

Galau

Sesiapa yang tahu akan kisah hidup saya, pasti akan membuat banyak spekulasi dan mengadili berdasarkan informasi yang mereka ada mengenai situasi yang saya hadapi sekarang. Saya sedar bahawa keputusan yang saya ambil ini berisiko tinggi dan tidak disukai oleh kebanyakan pihak yang mengenali dan terlibat secara langsung atau tidak dengan kehidupan saya. Saya juga sedia maklum bahawa saya telah di ingatkan beribu kali oleh individu-individu terdekat tentang perkara ini dan saya masih tegar dengan keputusan yang telahpun saya buat kebelakangan ini.
Saya tidak dapat memuaskan hati semua pihak. Saya juga tidak dapat menghalang sebarang tanggapan dan pandangan orang lain terhadap saya. Saya hanya berfikir untuk kebaikan beberapa pihak yang sangat saya sayangi. 
Biarlah saya yang menjadi lilinnya. Biarlah saya juga yang menjadi angin yang meniup api lilin itu. Saya juga berhak untuk menentukan arah tuju hidup saya. Saya juga berhak untuk diberi ganjaran dalam kehidupan.  Saya juga rela dih…

Maaf

Saya terpaksa membatalkan kisah Asmara Ini atas sebab-sebab yang saya sendiri tahu.

Puas Sudah

Sebelum mengambil keputusan untuk menulis tentang hidup saya di dalam belog ini, banyak sudah kemungkinan dan pentafsiran yang telah saya pertimbangkan memandangkan ia melibatkan semua segi dalam kehidupan harian saya dan masyarakat sekeliling, terutamanya keluarga saya.
Kehidupan saya penuh dengan warna-warni tetapi ia ibarat warna pelangi yang bersifat sementara, bergantung kepada jumlah biasan yang terhasil dari sang mentari. Ia juga bersifat rapuh.  Tidak kekal lama bergantung kepada keadaan sekitarnya.  Tidak bisa digapai tangan.  Hanya mampu dijamah oleh pandangan mata.

Puas sudah saya menyimpan di dalam hati dan tulang-belulang, namun tidak dapat menahan jemari dari meluahkan di dalam naskhah maya ini.

Saya tidak pasti apa pandangan yang membaca dan tidak akan pernah tahu taakulan mereka terhadap penulisan saya.

Adakah perasaan yang terguris akibat lakaran jemari saya?
Jika itu yang berlaku-maafkan saya.

Saya hanya manusia biasa yang tidak lepas dari kesilapan.
Mohon jangan me…