Posts

Showing posts from 2016

Disember 2016

Assalamualaikum w.b.t dan salam hormat.

Disember. Begitu cepat masa berlalu.  Datangnya juga tidak disedari. (Adakah selama ini saya berhibernasi?) Hahaha.

Disember hanyalah pengakhiran bulan dalam takwim Masehi.  Namun, ia saya anggap bukanlah bulan yang harus di isi dengan acara-acara santai memandangkan di bulan inilah saya dan pasukan kerja akan bertungkus-lumus menghabiskan wang peruntukan kerajaan demi mengisi kantung kewangan syarikat.  Hahaha.
Begitu banyak perancangan yang telah dan sedang saya laksanakan untuk tahun akan datang.  Semangat juga seakan segar di siram hujan lebat bulan Disember.
Perancangan untuk diri, anak-anak (yang paling mengujakan), keluarga dan syarikat; seolah tidak cukup dua belas bulan yang sedia ada.   Bolehkah saya memandai-mandai mencipta nama bulan yang baru, jadi nanti nama saya akan tercetak dalam buku-buku tawarikh sebagai perempuan yang tidak logik mencipta dan merubah ketetapan kebiasaan? Hahahaha.

Baiklah.  Berhenti mengarut.  (Kalau kamu ti…

Silaturrahim

Assalamualaikum w.b.t dan salam hormat.
Tanggal 7hb. Disember 2016, saya telahpun ‘sah’ membebaskan diri daripada rantaian di hati, jiwa dan diri.
Syukur.  Setelah sekian lama saya menahan dan bersabar dengan ujian tersebut, maka inilah pengakhiran kisahnya setelah bertahun juga saya memendam dan merendam kepayahan hidup berumahtangga. 
Sejujurnya, saya tidak menyangka yang saya akan berumahtangga dan mempunyai zuriat seperti hari ini.  Saya juga tidak menduga ujian tertumpah ke atas mahligai ini dan berakhir dalam tempoh yang agak singkat.
Tidak mahu mengulas di mana kekurangan dan kepincangannya; saya hanya redha dengan jalan cerita hidup yang telah tersurat sejak di Azali.
Mungkin ramai yang telah maklum tentang babak-babak dalam kehidupan saya selama ini.  Mungkin ramai juga yang memuntahkan pelbagai pandangan, curahan hati, dan tidak kurang juga yang mendoakan kebaikan dan menitipkan semangat kepada diri supaya lebih tabah dan bertahan dengan kasih sayang Allah demi orang-oran…

Cik Siti Jinbara (Maaf, saya tukarkan ia)

Assalamualaikum w.b.t dan salam hormat.
Jarang sekali saya menonton drama tempatan yang berkisarkan mitos Melayu sejak kebelakangan ini di kaca televisyen tempatan  Sementelah hanya garapan cerita Melayu moden dan bersifat fantasi hasil adaptasi dari novel cinta yang melambung ke awan masih mendominasi kebanyakan slot drama di syarikat penyiaran di negara ini.
Terpanggil untuk menonton tele movie di malam minggu lepas kerana pelakon utamanya adalah Izara Aishah; juga amat jarang saya lihat lakonannya di kaca televisyen, membuka fikiran saya tentang kewujudan kisah Cik Siti J****g yang di khabarkan mempunyai 99 orang suami.
Berdasarkan drama tersebut, Siti di gambarkan sebagai seorang gadis desa yang cantik rupawan dan di cemburui kecantikannya oleh ramai orang.  Di pelihara oleh orang kaya dan bangsawan, di khabarkan mempunyai harta separuh dari kampungnya tersebut.
Siti menemui Nenek Kebayan yang tinggal di hutan untuk merawat wajahnya yang hodoh (saya tidak berpeluang menonton dari…

#namagelarankuberiyangmasihrelevan

Assalamualaikum w.b.t dan salam hormat.

Ketika saya menulis di belog ini, saya baru sahaja selesai menyapu sawang di ceruk si kuali yang menangis ini.
Ketika memandu ke pejabat pagi Jumaat yang berbahagia ini, saya terkenangkan tentang ketidakboleh upayaan saya mengingati nama individu yang saya temui, sejak seawal umur remaja lagi. (Ini menjelaskan kenapa saya tidak cemerlang dalam matapelajaran Sejarah di bangku sekolah dahulu!)
Kecenderungan (mungkin kecacatan) ini saya sedari ketika saya gagal mengingati nama individu yang telah berpesan salam kepada Emak dan Ayah saya ketika bertembung di jalanan sewaktu pulang dari sekolah. Sekolah rendah.
Sekolah menengah.
Err..juga sehingga kini! :p

Antara nama gelaran terawal yang saya berikan ialah:

1. Atuk Tea (disebut tear-koyak) kerana datuk tersebut ada iras seperti Allahyarham Mahmud June yang ketika itu berada dalam iklah teh Lipton.  Jadi, secara automatik, isterinya juga diberi gelaran Uwan Tok Tea..haha.  Sampai sekarang saya terlu…

Sawang

Salam hormat semuanya..

Saya sedang membersihkan sawang.

Tidak Pernah...

Tidak pernah saya rasa sebuntu ini. Tidak pernah saya rasa ralat begini..
Tuhanku, Moga dipermudahkan.

Hidup Ini Umpama Sebuah Kuliah Universiti

Anak dara saya Haya akan berusia 5 tahun pada tahun ini.  Semakin hari semakin bijak dan sudah terlihat kecenderungannya sekarang.  Seawal usia itu dia sudah saya hantar ke pra-sekolah di kampung.  Anak manja saya, Israq bakal menginjak umur 4 tahun tidak terlalu lama lagi.  Mulutnya petah berkata-kata walau masih kedengaran pelat di sana-sini.  Sudah di hantar ke sekolah Tabika oleh Atuk walau sudah jua di suruh balik oleh Cikgu Girl nya kerana masih terlalu awal usianya untuk ke sekolah. Terasa amat bahagia melihat anak-anak membesar di hadapan mata.
Jika dulu, saya pasti tidak menang tangan menguruskan anak-anak yang sedang meningkat usia ini, memandangkan tiada kehadiran Daddy-nya bersama.  Namun kini, semua itu sudah terisi sejak Daddy pulang. Rupa-rupanya, masih banyak kelemahan dalam mendidik anak-anak yang masih perlu saya perbaiki.  Amat berbeza pendekatan yang cuba saya terapkan berbanding cara Suami mendidik anak-anak mengikut cara dia membesar serta cara dia mendidik anak-ana…

Saat Itu Makin Hampir

Semakin di hitung hari-hari mendatang, terasa semakin hampir hari itu akan tiba. Galau hati mengenangkan ia. Resah hati memikirkan kemungkinan yang akan berlaku. Jika orang lain, mungkin ia tidak akan menjadi nanah.  Tapi bagi saya, ia sesuatu yang bukan mudah untuk dihadapi.  Hati saya terlalu rapuh untuk menghadapi segala kemungkinan yang akan berlaku.  Hati berdarah mengenangkan segala yang akan ditinggalkan di belakang.  Segala yang ada di sini akan saya tinggalkan.  Biar ia bersifat sementara, namun ia tetap meruntun jiwa saya.
Segalanya. Akan ditinggalkan demi mengejar masa depan yang direncanakan.
Segalanya. Akan menjadi kenangan yang paling berharga dalam hidup saya.
Semuanya. Akan kekal dalam lipatan memori saya yang tidak akan terpadam hingga ke hujung nyawa. Tinggallah batu nisan insan-insan yang saya sayangi di sini. Tinggallah Ayah dan Emak yang amat saya sayangi dan kasihi. Tinggallah sahabat-sahabat yang selalu mendampingi saat suka, sedih dan pilu. Tinggallah memoir yang saya sulam…

Lagu Kita

Deras hati ku berdetar
Dilangit aku terlihat kamu
Terang malam teman kita
Dengan angin meniup sayu...

Ku petik gitar akustik ini
Dengan harapan dia mendengar
Melodi indah yang ku cipta
Hanya untuk luahkan rinduku padanya...

Dan aku terus menyanyi lagu ini untuk mu.
Walau berjuta mendengar lagu ini hanya untuk mu

Arah hidup kita terkapar bintang di angkasa
Berkelip melukis cinta, tercipta lah lagu kita.

Tercipta lah lagu kita...


Biarlah Rahsia

Pernahkah Kau Bermimpi Seketika
Berada Di Tempatku
Membayangkan Pahit Manis Berlaku
Entah Siapa Yang Tahu

Mungkin Nanti Kau Jua Merasakan
Berdepan Dengan Kata Menyesakkan
Takkan Tugumu Kebal
Tiada Pertimbangan

Keheningan Malam Membangunkan
Kepayahan Jiwa Meluahkan
Andai Kau Jujur Memahami
Tiadaku Menjauhi

Dan Kisahku Yang Masih Panjang
Menambahkan Berat Yang Memandang
Lantas Ku Pendam
Ku Putuskan Biarlah Rahsia

Semakin Aku Hidup Dalam Cinta
Tiada Kuasa Mampu Menghalangnya
Hentikan Kata Kata
Bertulangkan Dusta




Saya meletakkan lirik lagu ini di sini bukan kerana saya meminati pelantun suara kepada lagu ini tetapi baru saya tahu apa perasaan penyanyi tersebut bila berada dalam keadaan seperti yang di tulis di dalam lirik lagu tersebut.

Ibu Mertuaku

Saya bukan Salmah.  Suami saya bukan Kassim.  Ibu mertua saya juga bukan Nyonya Mansoor. Tapi, ibu mertua saya bernama Kesumah. Persamaan ibu mertua saya dengan watak ibu mertua kejam di dalam filem hitam putih tersebut?  Tiada. Yang paling banyak ialah perbezaan.  Umpama Ying dan Yang. Perbezaan paling ketara ialah, Nyonya Mansoor mempunyai seorang sahaja anak perempuan manakala ibu mertua saya mempunyai 12 orang anak.  Baiklah, sangat berbeza bukan? Itu baru satu yang saya tuliskan di sini.  Belum dikira lain-lain aspek lagi.  Memang amat ketara perbezaannya. Apa motif saya menulis tentang ibu mertua?  Motifnya hanya satu. Rindu. Segalanya terasa amat rindu-rindukan suaranya, masakannya, nasihatnya. Hanya saya menantunya yang berada sangat jauh di mata.  Hanya suami saya yang berada jauh dari jangkauan tangannya.  Hanya anak-anak saya; cucunya yang masih tidak dapat dibelainya. Perkara yang paling pertama buat saya tertarik tentang mama saya ialah dia seorang yang amat penyabar. Ke…